Benjolan Pada Bibir Vagina (Kista Bartholin)

dr. Mochamad Munir, Sp.OG (K) – Kelenjar bartholin adalah kelenjar pada perempuan yang homolog dengan kelenjar bulbourethral pada laki-laki. Kelenjar mulai berfungsi pada masa pubertas dan berfungsi memberikan kelembaban untuk vestibulum. Diameter Kelenjar Bartholini ± 0,5 cm dengan panjang saluran 2 – 2,5 cm. Terletak di samping kiri dan kanan pada labia minora arah jam 4 (s) dan 8 (d). Normalnya : tidak terpalpasi. Saluran bartholini bermuara ke kedua sisi liang vagina (vaginal orifice), bawah dari hymen. Fungsi mukus : menjaga kelembaban mukosa vagina.

Patofisiologi

Penyumbatan pada muara kelenjar Bartholini (akibat infeksi non spesifik atau trauma) à Peregangan dinding kelenjar Bartholini dan salurannya à Terbentuk kista pada kelenjar Bartholini à Kolonisasi dan infeksi pada kista à Terbentuk abses.

Bakteri Penyebab (di isolasi dari Abses kelenjar Bartholini)

Abses Bartholini adalah infeksi polimikrobial.

Bakteri anaerob adalah penyebab tersering, serta Neisseria gonorrhea dan Chlamydia trachomatis yang merupakan bakteri aerob.

Organisme Aerob

–      Neisseria gonorrhoeae

–      Staphylococcus aureus

–      Streptococcus faecalis

–      Escherichia coli

–      Pseudomonas aeruginosa

–      Clammydia trachomatis

Organisme Anaerob

–      Bacteroides fragilis

–      Clostridium perfringens

–      Peptostreptococcus species

–      Fusobacterium species

Tanda dan Gejala

–    Pembengkakan atau massa pada labia mayor.

–    Nyeri akut dan progresif.

–    Nyeri saat berjalan, duduk dan berhubungan seksual.

–    Dengan / tanpa demam.

–    Jika abses pecah (rupture), maka ada discharge purulent keluar.

Komplikasi

–    Tersering   : Kekambuhan berulang Abses Bartholini.

–    Jarang       : Radang dan nekrosis pasien pasca insisi drainase

abses.

Tatalaksana

–    Apabila kista tanpa gejala (asimptomatik) tidak memerlukan tatalaksana (pengobatan).

–    Kecuali terjadi pecah spontan, abses jarang sembuh dengan sendirinya. Pada abses dan kista yang simptomatik, membutuhkan tatalaksana (pengobatan) berupa :

  • Insisi drainase + kultur
  • Kateter “word
  • Marsupialisasi
  • Eksisi gld. Bartholini → pada kasus rekurensi tinggi

–    Inisisi drainase adalah prosedur yang cepat dan mudah, yang akan meredakan gejala dengan cepat. Namun tingkat kekambuhanya tinggi.

–    Pemasangan word catheter adalah penanganan yang umum untuk drainase pada kista dan abses bartholini. Word catheter adalah sebuah kateter berukuran panjang 1 inch dan diameter sebesar kateter foley nomor 10. Setelah insisi dilakukan pada kista / abses, word catheter dimasukan dan balon yang ada di ujung kateter digembungkan dengan 2-3 ml cairan saline untuk fiksasi. Kateter dibiarkan 4-6 minggu untuk proses epitelialisasi.

–    Marsupialisasi adalah insisi yang dilakukan pada kista sepanjang 1.5-3 cm tergantung ukuran kista. Dilakukan insisi vertikal pada bagian tengah kista, dinding kista dieversikan dan diarahkan ke ujung dari mukosa vestibular, jahit dengan interrupted suturing. Komplikasi yang berhubungan dengan prosedur ini adalah dyspareunia, hematoma dan infeksi.

–    Pada kasus kekambuhan (rekurensi) tinggi atau pada pasien yang tidak respon dengan pembuatan jalur drainase dapat dilakukan eksisi.

–    Beberapa ahli merekomendasikan eksisi dari glandula bartholini dilakukan untuk mengeksklusi adenocarcinoma pada pasien yang mengalami kista atau abses bartholini pada usia diatas 40 tahun.

–    Walaupun adenocarcinoma jarang, pada pasien di atas 40 tahun disarankan dirujuk ke spesialis obstetric gynecology.

Pemberian Antibiotik

–    Karena infeksi bersifat polimikrobial, maka pemberian antibiotik spektrum luas direkomendasikan. Termasuk Ceftriaxone, Ciprofloxacin, Doxycyline dan Azithromycin. Namun pemberian antibiotik ini harus diwaspadai pada pasien berisiko seperti hamil dan immunosupresi.

Pemberian Analgesik

Obat pereda nyeri Paracetamol, Asam Mefenamat dan Ibuprofen dapat dikonsumsi sebagai pereda rasa sakit. Selalu perhatikan keterangan serta dosis penggunaan saat mengonsumsi obat-obatan bebas. Kunjungi fasilitas kesehatan terdekat jika benjolan bertambah besar dan sakit.

 

 

 

Referensi :

–    Folashade Omole, Barbara Simmons, Yolanda Hacker. 2013. Management of Bartholin’s Duct Cyst and Gland Abscess. American Family Physician.

–    Tjokorde Istri Nindya Vaniary & Sunarko Martodihardjo. 2017. Studi Retrospektif Kista dan Abses Bartholini.  Berkala Ilmu Kesehatan Kulit dan Kelamin.

–    Min Y Lee, et al. 2015. Clinical Pathology of Bartholin’s Glands : A Review of Literature. Current Urology.